ILMU BEDAH DALAM ISLAM
By: dr. Sagiran, Sp.B.,M.Kes
Surgery and Anatomy Department
Faculty of Medicine, MUY

SEJARAH Tahun 700-an
701    -    Khalid Ibn Yazeed    -    Alchemy
721   -   Jabir Ibn Haiyan (Geber)    -    (Great Muslim Alchemist)
740   -   Al-Asmai    -    (Zoology, Botany, Animal Husbandry)
780   -   Al-Khwarizmi (Algorizm)    -    (Mathematics, Astronomy)
787   -   Al Balkhi, Ja'Far Ibn Muhammas (Albumasar)    -    Astronomy, Fortune-telling
796   -    Al-Fazari,Ibrahim Ibn Habeeb    -    Astronomy, Translation
Articles By Prof. Hamed Abdel-reheem Ead Professor of Chemistry at Faculty of Science-University of Cairo
Giza-Egypt and director of Science Heritage Center
Web site: http://www.frcu.eun.eg/www/universities/html/shc/index.htm
Tahun 800-an
800   –   Ibn Ishaq Al-Kindi    –    (Alkindus)    –    (Philosophy, Physics, Optics)
808   –   Hunain Ibn Is’haq    –    Medicine, Translator
815   –   Al-Dinawari, Abu-Hanifa Ahmed Ibn Dawood    –    Mathematics, Linguistics
836   –   Thabit Ibn Qurrah (Thebit)    –    (Astronomy, Mechanics)
838   –   Ali Ibn Rabban Al-Tabari    –    (Medicine, Mathematics)
852   –   Al Battani ABU abdillah (Albategni)    –    Mathematics, Astronomy, Engineering
857   –   Ibn MasawaihYou’hanna    –    Medicine
858   –   Al-Battani (Albategnius)    –    (Astronomy, mathematics)
860   –   Al-Farghani (Al-Fraganus)    –    (Astronomy,Civil Engineering)
884   –   Al-Razi (Rhazes)    –    (Medicine,Ophthalmology, Chemistry)
870   –   Al-Farabi (Al-Pharabius)    –    (Sociology, Logic, Science, Music)
Tahun 900-an
900   -   (died)    -    Abu Hamed Al-ustrulabi    -    Astronomy
903   -   Al-Sufi (Azophi    -    ( Astronomy)
908   -   Thabit Ibn Qurrah    -    Medicine, Engineering
912 (died)    -    Al-Tamimi Muhammad Ibn Amyal (Attmimi)    -    Alchemy
923 (died)    -    Al-Nirizi, AlFadl Ibn Ahmed (wronge Altibrizi)    -    Mathematics, Astronomy
930   -   Ibn Miskawayh, Ahmed Abuali    -    Medicine, Alchemy
932   -   Ahmed Al-Tabari    -    Medicine
936   -   Abu Al-Qasim Al-Zahravi (Albucasis)    -    (Surgery, Medicine)
940   -   Muhammad Al-Buzjani    -    (Mathematics, Astronomy, Geometry)
950   -   Al Majrett'ti Abu-alQasim    -    Astronomy, Alchemy, Mathematics
960 (died)    -    Ibn Wahshiyh, Abu Baker    -    Alchemy, Botany
965   -   Ibn Al-Haitham (Alhazen)    -    Physics, Optics, Mathematics)
973   -   Abu Raihan Al-Biruni    -    (Astronomy, Mathematics)
976   -   Ibn Abil Ashath    -    Medicine
980   -   Ibn Sina (Avicenna)    -    (Medicine, Philosophy, Mathematics)
983   -   Ikhwan A-Safa (Assafa)    -    (Group of Muslim Scientists)
Tahun 1000-an
1019   –   Al-Hasib Alkarji    –    Mathematics
1029   –   Al-Zarqali (Arzachel)    –    Astronomy (Invented Astrolabe)
1044   –   Omar Al-Khayyam    –    (Mathematics, Poetry)
1060   –   (died) Ali Ibn Ridwan Abu’Hassan Ali    –    Medicine
1077   –   Ibn Abi-Sadia Abul Qasim    –    Medicine
1090   –   Ibn Zuhr (Avenzoar)    –    Surgery, Medicine
1095   –   Ibn Bajah, Mohammed Ibn Yahya
1097   –   Ibn Al-Baitar Diauddin (Bitar)    –    Botany, Medicine, Pharmacology
1099   –   Al-Idrisi (Dreses)    –    Geography, World Map (First Globe)
1095   –   Ibn Bajah, Mohammad Ibn Yahya (Avenpace)    –    Philosophy, Medicine
1099   –   Al-Idrisi (Dreses)    –    (Geography -World Map, First Globe)
Tahun 1100-an
1100   -   Ibn Tufayl Al-Qaysi    -    Philosophy, Medicine
1120   -   (died)    -    Al-Tuhra-ee, Al-Husain Ibn Ali    -    Alchemy, Poem
1128   -   Ibn Rushd (Averroe's)    -    Philosophy, Medicine
1135   -   Ibn Maymun, Musa (Maimonides)    -    Medicine, Philosphy
1140   -   Al-Badee Al-Ustralabi    -    Astronomy, Mathematics
1155 (died)   -   Abdel-al Rahman AlKhazin    -    Astronomy
1162   -   Al Baghdadi, Abdellateef Muwaffaq    -    Medicine, Geography
1165   -   Ibn A-Rumiyyah Abul'Abbas (Annabati)    -    Botany
1173   -   Rasheed AlDeen Al-Suri    -    Botany
1184   -   Al-Tifashi, Shihabud-Deen (Attifashi)    -    Metallurgy, Stones
Tahun 1200-an
1201   –   Nasir Al-Din Al-Tusi    –    (Astronomy, Non-Euclidean Geometry)
1203   –   Ibn Abi-Usaibi’ah, Muwaffaq Al-Din    –    Medicine
1204 (died)   –   Al-Bitruji (Alpetragius)    –    (Astronomy)
1213   –   Ibn Al-Nafis Damishqui    –    (Anatomy)
1236   –   Kutb Aldeen Al-Shirazi    –    Astronomy, Geography
1248   –   Ibn Al-Baitar    –    ( Pharmacy, Botany)
1258   –   Ibn Al-Banna (Al Murrakishi), Azdi    –    Medicine, Mathematics
1262 (died)   –   Al-Hassan Al-Murarakishi    –    Mathematics, Astronomy, Geography
1273   –   Al-Fida (Abdulfeda)    –    ( Astronomy, Geography)
Tahun 1300-an
1306   -   Ibn Al-Shater Al Dimashqi    -    Astronomy, Mathematics
1320 (died)    -    Al Farisi Kamalud-deen Abul-Hassan    -    Astronomy, Physics
1341 (died)   -   Al-Jildaki, Muhammad Ibn Aidamer    -    Alchemy
1351   -   Ibn Al-Majdi, Abu Abbas Ibn Tanbugha    -    Mathematics, Astronomy
1359   -   Ibn Al-Magdi,Shihab-Udden Ibn Tanbugha    -    Mathematic, Astronomy
Jasa-jasa Para Ilmuwan Muslim
pada Bidang Kedokteran
dalam Mengembangkan Ilmu Bedah
Bangsa Eropa
hidup pada masa pertengahan
diselimuti kegelapan karena kebodohan.
Masa ini bagi mereka dianggap sebagai masa matinya peradaban.
Negeri-negeri Islam
hidup dalam kehidupan yang dihiasi ilmu yang terang benderang,
pada masa itu negeri-negeri Islam menjadi tempat persinggahan bagi para penuntut ilmu dan pengetahuan
para penuntut ilmu dari negeri-negeri di Eropa sangat antusias
ilmu pengetahuan dan seni menjadi keungulan yang luar biasa bagi kaum muslimin.
Bidang Ilmu
Sumber-sumber pengetahuan memancar deras di tangan para ilmuwan muslim dalam berbagai bidang:
ilmu-ilmu tentang kedokteran,
berhitung,
astronomi
ilmu-ilmu yang lain.
Ilmuwan Muslim
Tangan-tangan yang kokoh dan terpercaya
memegang kendali peradaban yang penuh ilmu pengetahuan
dipimpin oleh akal dan pemikiran yang tiada banding
disinari oleh ajaran Al Qur’an dan As-Sunnah,
naik sampai ke puncak ketinggian dan kemuliaan.
Spesialisasi Bedah
Generasi awal ilmuwan muslim bidang kedokteran merasa gengsi untuk mempraktekkannya.
Mereka menyebutkan dengan “pekerjaan tangan” saja.
Pada waktu itu pekerjaan ini adalah profesi para tukang bekam (dianggap remeh)
mengobati dengai kai (membakar luka dengan besi panas),
menyedot darah kotor (bekam)
mengamputasi organ tubuh, tetapi masih dibawah pengawasan dan bimbingan para dokter atau tabib.
“A’lamu Al-Arab Al-Muslim fii Ath-Thibb” karya dr. Abdullah Ad-difa hal. 51-52, “Ath-Thib Al-Islamy” karya Ahmad Thoha hal. 63 dan “Dirasat fii Tariikh Al-Ulum ‘inda Al-Arab” karya Najib Abdur Rahman hal. 57.
Ahli bedah
Beberapa ilmuwan muslim menjadi ahli bedah
berkat karunia Allah, kemudian berkat jasa pengorbanan mereka yang tulus mendorong tercapainya puncak kejayaan.
Mereka adalah orang-orang yang pertama kali membuat tulisan dengan bab tersendiri tentang ilmu bedah
Buku bedah
Diantara jenis bedah yang mereka jelaskan adalah:
Proses memecah batu ginjal dalam kandung kemih.
Proses menambal fraktur pada tulang hidung.
Proses melancarkan saluran udara pernafasan.[1]
Proses pengambilan kedua amandel/tonsil.[2]
Proses membedah absces/bisul pada anak tekak.[3]
Proses memotong daging tumbuh dalam telinga.
Proses membuka telinga yang tersumbat.
(Lihat: Al-Mausu’ah Ath-Thibiyah Al-haditsah li majmu’ah min Al-Athiba’” 5/1061)
(Lihat: “Al-Mashabih Al-Munir” karya Al-Fayumy 2/559).

Penemuan jenis tumor
mereka telah menjelaskan beberapa pengetahuan dan informasi penting tentang ilmu bedah dan merekalah orang yang pertama kali memberitahukannya.
tumor ganas (kanker)
daging tumbuh biasa,
tanda-tanda dan ciri-ciri yang bisa digunakan sebagai petunjuk bagi seorang dokter untuk mengetahui jenis tumor, apakah tumor ganas sehingga harus diobati lebih jauh ataukah hanya daging tumbuh biasa yang bisa diambil dan disembuhkan dengan pembedahan.
(Lihat: Al-Mausu’ah Ath-Thibiyah Al-Arabiyah“karya dr. Al-Birum hal. 176).

Abdul Malik bin Zuhri
Dokter bedah pertama yang mendeskripsikan proses bedah organ pernafasan
Bukunya yang tiada bandingannya dalam masalah kedokteran. berjudul “At-Taysiir fii Al-Mudawati wa At-Tadbiir”.2
Nama lengkap: Abu Marwan Abdul Malik bin Abil’ala’ Zuhry bin Al-Ayyady.
Lahir di Sevilla (Spanyol bagian barat daya) antara tahun 484 H dan tahun 487 H, wafat pada tahun 557 H
Berasal dari keluarga yang terkenal ahli dalam bidang kedokteran.
Memiliki karya-karya tulis diantaranya: “At-Taysiir dan Al-Aghdziyah”
(Lihat: Uyun Al-Anba’ karya Ibnu Abi Ashba’aihi: 2/517-519).

Ar-Razy
Orang yang pertama kali menjelaskan tentang dua macam pendarahan yaitu pembuluh darah arteri dan vena.
Beliau juga membicarakan tentang bedah fraktura dan ortopedik dan mengungkapkan pendapat-pendapat dengan sangat tepat.
Beliau juga memberitahukan cara-cara untuk menghentikan pendarahan pada pembuluh darah arteri dan cara-cara mengatasinya.

Ar-Razy
Nama lengkap: Abu Bakar Muhammad bin Zakaria Ar-Razy.
Lahir di kota “Ri” tahun 251 H. kemudian pergi ke Baghdad setelah berusia 30 tahun.
Beliau menggeluti pendidikan kedokteran dan ilmu-ilmu yang lain, hingga menjadi ahli dan sangat terkenal pada bidang ilmu kedokteran.
Beliau membuka praktek di kota “Ri”, kemudian beliau memimpin praktek-praktek pertolongan di kota Bagdad.
Beliau wafat di Bagdad tahun 311 H, memiliki banyak hasil karya tulis yang mencapai 230 buku dan tulisan tentang ilmu kedokteran maupun bidang lain,
Diantara bukunya: “Al-hawy”, “Manafi’ Al-Aghdziyah wa Daf’u Madhariha” dan “Al-Athibba”. (Lihat: Uyunu Al-Anba’ karya Ibnu Abi Ash ba’aihi hal. 414-427 dan Mu’jam Al-Ulama Al-Arab” karya Al-Ward 1/144, 145).
Beliau juga adalah orang yang pertama kali menggunakan benang dalam proses bedah
menggunakan benang yang terbuat dari usus hewan untuk menjahit luka.
menggunakan batang-batang buluh sebagai tempat mengalirnya nanah keluar dari luka atau bisul, dan juga untuk mengeluarkan racun.

Penemuan obat bius
Para dokter muslim adalah yang pertama kali menggunakan obat bius dalam proses bedah medis,
mereka pertama kali membuat obat bius dari bunga karang.
Bunga karang pembius yaitu potongan dari bunga karang yang dicampurkan pada air perasan rumput yang memabukkan, candu, Zawwan (tolium temulentum) dan sejenis tanaman morning glory (Ipamoea cairica), kemudian dikeringkan di bawah sinar matahari.
Ketika hendak dipakai, dibasahi dengan air. Kemudian diletakkan di hidung pasien, maka jaringan pada hidung akan menghisap zat-zat pembius ini, sehingga dirinya terbius dan tak sadarkan diri.
(Lihat:At-Takhdzir Al-Maudhu’iy” karya dr. Syafiq Al-Ayuny hal. 12. dan A’lamu Al-Arab
wa Al Muslimin fii Ath-Thibb” karya dr. Ali Abdullah Ad-difa’ hal. 58).

Az-Zahrawy
Pokok-pokok profesionalisme
Sisi lain yang sangat penting dalam ilmu bedah medis sebagai kunci untuk memahami dan menjadi profesional dalam bidang ini
apabila seorang dokter mempelajarinya dan memahaminya maka dirinya bisa menjalankan praktek bedah medis dengan mudah tanpa menghadapkan pasien pada kondisi berbahaya.
Statement beliau: “Barang siapa yang tidak mendalami ilmu anatomi, maka dirinya akan jatuh dalam kesalahan yang kadang mengancam kehidupan pasien.”
Nama lengkap: Abul-Qasim Khalaf bin Abbas Az-Zahrawy.
Al-Humaidy berkomentar tentang beliau dalam buku “Al-Jadzqah”: ”Beliau adalah orang yang memiliki kemuliaan, mental beragama tinggi, dan berilmu.
Dan ilmunya yang mendalam adalah ilmu tentang kedokteran.
Bukunya sangat terkenal dan besar manfaatnya, berjudul At-Tashrif Iiman ‘Ajuza’ani Ta’lif.
Beliau wafat di Andalusia setelah berusia 104 tahun.”
(Lihat: Jadzwatu Al-Muqtabas karya Al-Humaidy, hal. 208-209).
Az-Zahrawy tidak hanya berhenti pada pengetahuannya terhadap apa yang sebelumnya telah diketahui
menemukan pengetahuan baru dan praktek yang penting dalam bedah
mendeskripsikannya dengan mendetail dalam bukunya.
Beliau juga seorang inovator beberapa alat bedah dan sketsanya
menjelaskan cara pemakaiannya dan cara mempraktekkan beberapa teori bedah dengan alat-alat temuannya.
penulis yang menjelaskan alat-alat kedokteran.
Buku Bedah At-Tashriif
memakai gambar atau sketsa
Buku tersebut terus digunakan selama lima abad dan buku ini termasuk sebagai buku pegangan dalam ilmu bedah di negeri Eropa dan negeri-negeri yang lain.
Buku ini diterjemahkan kedalam Bahasa Arab dan juga bahasa latin di Finisia pada tahun 1497 M, dan di Strassburg pada tahun 1532 M.
Adapun pada bagian kesepuluh yang khusus membicarakan tentang ilmu bedah telah dicetak tersendiri dengan diterjemahkan ke dalam bahasa Latin.
Selanjutnya pada abad 15 dan 16 dicetak lagi dengan Bahasa Ibrani disertai terjemahan dengan Bahasa Latin.
Di perpustakaan Darul Kutub Al-Mishriyah di Kairo di temukan dua transkrip dari bagian kesepuluh dari buku tersebut.
Transkrip pertama diantaranya bernomor catalog (thibbun 289) dalam dua juz dan telah dicetak ulang di London pada tahun 1778 M dengan teks Arab yang disertai dengan terjemahan dalam Bahasa Latin.
Sedangkan transkrip kedua berbahasa Arab, dicetak di Lacknow, India, pada tahun 1908 M.

(Lihat buku: “Dirasat fii Tarikh Al-Ulum ‘inda Al-Arab” karya Hakamat Najib Abdurrahman hal. 56-57; “Tarikh Ath-Thib” karya Asy-Syathy hal. 279; “Al-Jirahah ‘inda Az-Zahrawy” karya dr. Ahmad Muchtar Mansur, dari hasil pembahasan Muktamar tingkat Dunia ke-2 tentang kedokteran Islam. Keputusan: 4/452, 453.

Bedah Mata
Az-Zahrawy membicarakan tentang bedah mata untuk menyembuhkan fistula (lubang abnormal) pada kelenjar air mata dengan tiga cara pengobatannya:
kay,
menuangkan timah cair pada bagian dasarnya
dengan bedah yang akan menyembuhkannya, dengan ijin Allah.
Beliau menasehatkan hendaknya proses bedah ditempuh setelah dua cara yang lain tersebut gagal.
Proses bedah tersebut dilakukan dengan membuka antara kantong air mata dan kulit penutup hidung yang menyelimuti tulang hidung.
Ini adalah cara –sebagaimana yang diakui oleh para ahli– yang pertama kali dideskripsikan dalam sejarah.
Beliau menyebutkan beberapa peralatan pembedahaan
besi yang dipanaskan yang khusus digunakan dalam proses pengobatan dengan cara penyengatan dengan besi panas (kay) pada kulit yang berada di bawah bulu mata
alat pemotong yang halus dan tajam hasil kreasi beliau yang pertama dalam sejarah untuk melakukan proses bedah yang membutuhkan alat pemotong yang halus.
Lihat: “Abul Qasim Az-Zahrawy wa ta’tsiruhu fi jirahah Al-Uyun”
(Abul Qasim Az-Zahrawy dan pengaruhnya pada bidang bedah mata)
, karya dr. Al-Wafa’iy,

Bedah THT
menghilangkan daging tumbuh pada hidung
pengambilan dua biji amandel/tonsil,
tumor yang tumbuh di dalam kerongkongan,
menjelaskan macam-macam daging tumbuh,
apa saja yang diambil dari daging tumbuh melalui bedah ini dan apa yang tidak diambil
Lihat: “Al-Jirahah ‘inda Az-Zahrawy” karya dr. Ahmad mukhtar Mansur, hal. 472-469
menjelaskan urutan kerja yang ditempuh dokter bedah untuk mengambilnya.
beberapa hal tak terduga yang kadang muncul pada beberapa kondisi di tengah berlangsungnya pembedahan, seperti pendarahan dan pembengkakan.
mendeskripsikan seluruh peralatan yang digunakan oleh dokter bedah dalam proses bedah ini.
mengandaikan adanya kemungkinan tidak bisa untuk melakukan pengambilan daging tumbuh,
menjelaskan berbagai kondisi berbahaya dan kesulitan yang kadang muncul dan cara menanggulanginya di saat kondisi ini benar-benar terjadi.

Bidang Gigi & Mulut
tentang cara pencabutan gigi dan urutan kerja selengkapnya
peralatan yang dibutuhkan oleh dokter dalam pekerjaan ini.
proses pencabutan gigi geraham dan akar-akarnya,
mengeluarkan tulang rahang bawah yang pecah.
kemampuan beliau untuk berinovasi,
menunjukkan pengalaman yang luas.”
Lihat: “Al-Jirahah ‘inda Az-Zahrawy” karya dr. Ahmad Mukhtar Mansur, hal. 473,

penjelasan yang pertama kali ditulis dalam sejarah kedokteran tentang pembenahan gigi, yang sekarang telah menjadi cabang ilmu yang berdiri sendiri
mendeskripsikan proses pencabutan tumor yang tumbuh di bawah lidah dengan bentuk seperti katak
Bidang lain
Bedah saluran kencing
Hernia scrotalis
Kelenjar gondok
penggunaan berbagai racun pembasmi telah ditinggalkan dan beralih kembali menggunakan salep, minyak zaitun, dan benang untuk menjahit luka karena mengikuti peninggalan Az-Zahrawy.

Sebagian dokter kontemporer dari bangsa baratpun mengatakan, GD Scwelk (1267-1300 M) terpengaruh oleh Az-Zahrawy, kemudian dari dokter ahli bedah ini dimulainya mata rantai yang panjang dari para dokter ahli bedah di Prancis sendiri maupun di negeri yang lain…
Az-Zahrawy telah memberi pengaruh yang sangat besar kepada para dokter ahli bedah yang muncul setelah beliau
Pandangan syari’at Islam
Allah berfirman:
﴿ من أجل ذلك كتبنا على بني إسرائيل أنه من قتل نفسا بغير نفس أو فساد في الأرض فكأنما قتل الناس جميعا... ﴾
“Oleh karena itu, Kami tetapkan (suatu hukum) bagi Bani Israil, bahwa: Barangsiapa yang membunuh seorang manusia, bukan karena orang itu (membunuh) orang lain, atau bukan karena membuat kerusakan di muka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya. Dan barangsiapa yang menghidupkan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia seluruhnya…” (Al-Maidah: 32).
Dalil Sunnah
1. Hadits Abdullah bin Abbas, beliau mengatakan,
(( أن النبي احتجم في رأسه ))
“Rasulullah berbekam pada kepalanya”.[1]

2. Hadits Jabir bin Abdillah, mengabarkan bahwa beliau menjenguk orang yang sakit kemudian mengatakan, “Dia akan terus sakit, hingga dia dibekam, sesungguhnya saya sendiri telah mendengar Rasulullah bersabda:
(( إن فيه شفاء ))
“Sesungguhnya ada obat melalui bekam”.”[2]

[1] HSR. Al-Bukhary dalam kitab sahihnya 4/11 dan Muslim 4/22, tapi dalam riwayat Muslim tidak disebutkan tempat yang dibekam.
[2] HSR. Al-Bukhary dalam kitab Shahihnya 4/11.
3. Hadits Anas bin Malik, beliau menceritakan bahwa Rasulullah bersabda:
(( إن ما أمثل ما تداويتم به الحجامة, و القسط البحري ))
“Sesungguhnya sebaik-baik pengobatan yang kalian lakukan adalah melalui bekam dan kayu dari India yang disebut Al Qisht Al-Bahry.”[1]
[1] HSR. Al-Bukhary dalam kitab Shahihnya 4/10. Al-Qisth Al-Bahry adalah salah satu jenis kayu India, ada yang putih dan ada yang hitam. Lihatlah “Fathul Bary” karya Ibnu Hajar 10/148.
Hadits Jabir bin Abdilllah, beliau mengatakan,[1]
(( بعث رسول الله إلى أبي بن كعب طبيبا فقطع منه عرقا ثم كواه عليه ))
“Rasulullah mengutus seorang tabib kepada Ubay bin Ka’ab, kemudian tabib itu memotong salah satu uratnya kemudian membakar lukanya dengan cara Kay.”
[1] HSR. Muslim 4/21.
Hadits Ar-Rabi’ binti Mu’awwidz, dia mengatakan,
(( كنا مع النبي نسقي و نداوي الجرحي ))
“Kami dahulu minum bersama nabi dan kami pun mengobati luka.”
dan dalam riwayat lain mengatakan,
(( كنا نغزوا مع النبي ))
“Kami berperang bersama nabi.”[1]
[1] HSR. Al-Bukhary dalam kitab sahihnya 2/150.
Hadits Sahl bin Sa’d As-Sa’idy, tentang kisah terlukanya Rasulullah dalam perang Uhud, dalam hadits tersebut diceritakan: bahwa Aisyah datang kemudian membersihkan darah pada wajah beliau, ketika Fatimah melihat darah mengalir lebih banyak dari pada air, maka dia segera mengambil tikar kemudian membakarnya dan menempelkannya pada luka Rasulullah sehingga darah pun berhenti mengalir.[1]
[1] HSR. Al-Bukhary dalam kitab sahihnya 4/14.
Hadits Abu Hurairah dari Rasulullah beliau bersabda:
(( الفطرة خمس أو خمس من الفطرة: الختان و الإستحداد و تقليم الأظفار و قص الشارب ))
“Fitrah (perbuatan yang bersumber dari ajaran Islam, yang Allah tetapkan sebagai tabiat manusia) ada lima atau lima perbuatan yang termasuk fitrah, yaitu: khitan, mencukur rambut kemaluan, memotong kuku, dan memotong kumis.”[1]
[1] HSR. Muslim 1/105.
Hadits Jabir bin Abdillah, dari Rasulullah beliau bersabda:
(( لكل داء دواء, فإذا أصيب دواء الداء برأ بإذن الله عز و جل ))
“Setiap penyakit ada obatnya, jika suatu penyakit diberi obat maka akan sembuh dengan ijin Allah.”[1]
Hadits Abu Hurairah, dari Rasulullah beliau bersabda:
(( ما أنزل الله داء إلا أنزل له شفاء ))
“Allah tidak menurunkan suatu penyakit kecuali Allah turunkan pula obatnya.”[2]

Bedah yang diperbolehkan

Pembahasan pertama: bedah terapi penyembuhan.
Pembahasan kedua: bedah diagnosis.
Pembahasan ketiga: bedah untuk proses kelahiran anak.
Pembahasan keempat: bedah khitan.
Pembahasan kelima: bedah anatomi.
Pembahasan keenam: bedah kosmetik dan rekonstruksi tubuh yang dibutuhkan.
Bedah yang tidak diperbolehkan
Pembahasan pertama: bedah kosmetik untuk mempercantik diri.
Pembahasan kedua: bedah untuk merubah jenis kelamin.
Pembahasan ketiga: bedah preventif.
Fikih etika profesi
Menghormati guru/senior
Mencintai kolega/memperlakukan sebagaimana dirinya ingin diperlakukan
Mengembangkan ilmu dengan penelitian dan karya inovatif
Menjalin kerjasama antar profesi
Membangkit semangat belajar dari sisi sejarah Islam yang mengagumkan
REFERENSI
Hukum-hukum Pembedahan Kedokteran
dalam Syariat Islam
(أحكام الجراحة الطبية و الآثار المترتبة عليها)
Penulis:
Dr. Muhammad bin Muhammad Al-Mukhtar As-Syinqithy
(Disertasi Doktoral)
Jurusan Fikih
Universitas Islam Madinah





Seorang laki-laki 64 th, menderita tumor padat di mediastinum kanan.



Ini adalah prostat yang cukup besar, hasil operasi BPH seorang laki-laki 65 th yang datang ke RS karena tidak bisa kencing.


Seorang laki-laki 50 th, penderita urethritis GO. Tiga bulan ini kencingnya sulit, terasa ada sumbatan di ujung penis. Akhirnya batang penis terluka dan kencing keluar lewat luka itu.



Ini bukan si “Bull neck”, tetapi tumor di leher kanan seorang laki-laki 39 th. Setelah dioperasi, ternyata berasal dari limphonodi yang membesar di sepanjang vasa carotis/jugularis interna.


Seorang nenek 78 th mengalami bejolan di leher depan sejak 5 th lalu. Awalnya hanya satu buah tetapi dalam setahun bertambah banyak. Tidak sakit, namun suara parau dan ada gangguan menelan.


Seorang wanita menderita sariawan bertahun-tahun. Dalam setahun terakhir, lidahnya mengalami luka, mengoreng dan bertambah besar.